MEMAHAMI HADIS LARANGAN POTONG RAMBUT DAN KUKU PADA BULAN DZULHIJJAH
Oleh: Dr. Wajidi Sayadi, S.Ag, M.Ag

By Admin PPSP 24 Jul 2020, 12:58:23 WITA | Dibaca 195 Kali Kutipan Alumni
MEMAHAMI HADIS LARANGAN POTONG RAMBUT DAN KUKU PADA BULAN  DZULHIJJAH

Tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan sebelumnya sekaligus jawaban saya terhadap beberapa pertanyaan yang selalu diajukan setiap menjelang bulan Dzulhijjah.   

Dalam kitab Fath al-Mun’im Syarh Shahih Muslim karya Prof. Dr. Musa Syahin menyebutkan hadis mengenai masalah ini, yaitu: 

إِذَا دَخَلَتْ الْعَشْرُ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلَا يَمَسَّ مِنْ شَعَرِهِ وَبَشَرِهِ شَيْئًا
(1) Apabila telah masuk 10 hari (awal Dzulhijjah) dan di antara kalian hendak berkurban, maka janganlah ia menyentuh sedikitpun dari rambut dan kulitnya. 

إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ وَعِنْدَهُ أُضْحِيَّةٌ يُرِيدُ أَنْ يُضَحِّيَ فَلَا يَأْخُذَنَّ شَعْرًا وَلَا يَقْلِمَنَّ ظُفُرًا
(2) Apabila telah masuk 10 hari (awal Dzulhijjah) dan ia memiliki hewan kurban yang hendak dikurbankan, maka janganlah ia mengambil rambut dan memotong kuku. 

إِذَا رَأَيْتُمْ هِلَالَ ذِي الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِه
(3) Apabila kalian telah m,enyaksikan hilal bulan Dzulhijjah dan di antara kalian hendak berkurban, makai a menahan rambut dan kukunya.

مَنْ كَانَ لَهُ ذِبْحٌ يَذْبَحُهُ فَإِذَا أُهِلَّ هِلَالُ ذِي الْحِجَّةِ فَلَا يَأْخُذَنَّ مِنْ شَعْرِهِ وَلَا مِنْ أَظْفَارِهِ شَيْئًا حَتَّى يُضَحِّيَ.
(4) Siapa yang memiliki hewan sembelihan kurban yang hendak disembelihnya, apabila hilal Dzulhijjah, maka janganlah ia mengambil sedikitpun dari rambut dan kuKunya hingga ia berkurban. 

Semua hadis ini diriwayatkan imam Muslim bersumber dari Ummu Salamah istri Nabi SAW. 
Selain itu, imam Abu Daud, Nasai, Ibnu Majah, Ahmad, dan Ibnu Hibban juga meriwayatkan dengan redaksi bahasa yang sedikit berbeda, namun maksudnya sama. Semuanya bersumber dari Ummu Salamah. 

Mengenai kualitas hadis dari sisi teks dan sanadnya tidak ada perbedaan pendapat para ulama. 
Hanya saja, masalah pemahaman maknanya, terjadi perbedaan para ulama. 
Apakah yang dilarang dipotong rambut dan kuku orang yang akan berkurban atau rambut dan kuku hewan yang akan dikurbankan? 

Pendapat pertama, mengatakan bahwa yang dilarang dipotong adalah rambut dan kuku orang yang akan berkurban. 
Lalu apa implikasi larangan ini, apakah bersifat, haram, makruh, atau biasa-biasa saja atau mubah alias boleh?

Setelah membaca dan memperhatikan keterangan Imam an-Nawawi dan Syekh Musa Syahin yang menguraikan makna hadis-hadis sahih Muslim, serta Syekh Wahbah az-Zuhailiy dalam kitabnya al-Fiqh al-Islamiy wa Adillatuhu yang menguraikan masalah ini diketahui terdapat beberapa pendapat ulama, antara lain: 
1. Larangan ini bersifat haram. Pendapat ini dianut oleh sebagian pengikut madzhab Ahmad bin Hambal. 

2. Larangan ini hanya bersifat makruh saja, karena ada hadis lainnya bersumber dari Aisyah, katanya Nabi SAW. pernah mengikat hewan kurban lalu mengirimkannya, Beliau tidak ada mengharamkan sesuatu apa pun yang Allah telah halalkan baginya hingga menyembelihnya. (HR. Sepakat Bukhari dan Muslim). Pendapat ini dianut oleh madzhab Syafi’i, Malik, dan kebanyakan juga dari madzhab Ahmad bin Hambal. 

3. Ada sebagian berpendapat bahwa kurban dan haji keduanya tidak terpisahkan, maka larangan dalam berkurban itu kaitannya dengan orang yang sedang melaksanakan ibadah haji, sebagaimana firman Allah: 
وَلَا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ

Janganlah kamu mencukur (rambut) kepalamu sebelum hewan kurban sampai pada tempat penyembelihannya. (QS. al-Baqarah: 196). 
Berdasar ini, maka memotong rambut dan kuku tidak makruh, apalagi haram. Sifatnya mubah, boleh-boleh saja. Inilah yang dianut madzhab Abu Hanifah. 

Pendapat kedua mengatakan bahwa yang dilarang dipotong dalam hadis di atas adalah rambut dan kuku hewan yang hendak dikurbankan, bukan rambut dan kuku yang akan berkurban. 

Prof. Dr. KH. Ali Mustafa Yaqub (1952-2016) Pendiri dan Pengasuh Pondok Pesantren Darussunnah Ciputat dalam bukunya ath-Thuruq ash-Shahihah fi Fahm as-Sunnah an-Nabawiyyah menjelaskan bahwa terjadinya perbedaan pendapat tersebut disebabkan karena masalah dhamir (kata ganti) ha (nya) pada kata شعره, بشره, ظفره (rambut-nya, kulit-nya, dan kuku-nya). 

Pendapat pertama di atas, kata ganti “nya” kembalinya kepada orang yang akan berkurban, maka yang dilarang adalah memotong rambut dan kuku orang yang akan berkurban. 

Sedangkan pendapat kedua, kata ganti “nya” kembali kepada hewan kurban, maka yang dilarang adalah memotong rambut dan kuku hewan kurban. 

Beliau menganut pendapat yang kedua, dengan alasan bahwa memahami hadis larangan di atas harus dihubungkan dengan hadis lainnya, yaitu hadis bersumber dari Aisyah, Rasulullah SAW. bersabda: 

مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ إِنَّهُ لَيَأْتِي يَوْمَ القِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلَافِهَا وَأَنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ مِنَ الأَرْضِ فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا
‘Tidak ada amal manusia pada hari kurban yang lebih dicintai Allah dari menyembelih hewan kurban. Pada hari kiamat nanti, hewan tersebut akan datang dengan tanduknya, bulunya, dan kukunya. Aliran darahnya sungguh akan sampai kepada Allah di sebuah tempat sebelum menetes ke tanah. Maka, perbaguslah diri kalian dengan hewan kurban.” (HR. Tirmidzi).  

Dalam hadis lainnya mengenai kurban ini, Rasulullah SAW. bersabda: 
لِصَاحِبِهَا بِكُلِّ شَعَرَةٍ حَسَنَةٌ وَيُرْوَى بِقُرُونِهَا
Setiap helai rambut (bulu hewan) adalah kebaikan bagi pemiliknya yang berkurban. Dalam riwayat lainnya, disebutkan, pada setiap tanduknya. (HR. Tirmidzi). 

‘Illat (faktor penyebab) dilarang memotong rambut dan kuku hewan kurban adalah agar semuanya akan menjadi saksi nanti di hari kiamat bagi pemiliknya yang berkurban.
Kesaksian hewan kurban ini hanya relevan  apabila mengacu pada pemahaman bahwa yang dilarang adalah memotong rambut dan kuku hewan kurban, bukan rambut dan kuku orang yang akan berkurban. 

Dengan demikian, jelas bahwa yang memahami bahwa larangan dalam hadis tersebut berimplikasi sampai haram hanya sebagian dari pengikut madzhab Ahmad bin Hambal. 
Sedangkan yang memahami bahwa larangan itu hanya bersifat makruh, adalah mayoritas ulama madzhab. 
Sementara lainnya tidak sedikit juga yang memahami bahwa tidak makruh dan tidak haram, tapi mubah alias boleh, apalagi yang memahaminya bahwa yang dilarang adalah memotong rambut dan kuku hewan kurban. 

Semoga dengan memahami penjelasan terhadap makna hadis sebagai dalil agama akan semakin berlapang dada dan berjiwa besar dalam menyikapi perbedaan, tidak saling menyalahkan, apalagi saling menggangu dan menyakiti. 
Ilmu agama ini sangat luas karena dalil agama juga sangat banyak jalannya. 
Sebaliknya, merasa paling sunnah, paling benar hanya pada satu pilihan dalil yang zhanni dan tekstual tanpa toleransi dan tidak saling menghargai justru akan memicu masalah di antara sesama umat dan cenderung merusak ukhuwwah. 

Wallahu A’lam bi ash-Shawab.   

Pontianak, 24 Juli 2020 M/3 Dzulhijjah 1441 H




Write a Facebook Comment

Komentar dari Facebook

View all comments

Write a comment