HARLAH NU DAN PERAN PESANTREN DALAM SEJARAH
Oleh Hamdan In’ami

By Admin PPSP 02 Feb 2020, 10:27:49 WITA | Dibaca 705 Kali Opini
HARLAH NU DAN PERAN PESANTREN DALAM SEJARAH

Nahdlatul ulama (NU) didirikan ulama besar Indonesia Syeikh Akbar KH M Hasyim Asy'ari pada 16 Rajab 1344 H/ 31 Januari 1926. NU didirikan sebagai wadah atas kegelisahan beliau terhadap situasi yang terjadi di Indonesia pada saat itu.   

Di samping itu Mbah Hasyim memang memiliki cita-cita terbentuknya organisasi Islam di Indonesia yang mampu mengimplementasikan hukum dan pengetahuan agama Islam yang berhaluan Ahlussunah wal Jamaah.  

Untuk mencapai cita-cita tersebut, terlebih dahulu Mbah Hasyim mendirikan madrasah diniyah dan pondok pesantren sebagai pusat kajian Islam sebelum mendirikan NU. Untuk menyatukan visi dan misi antar pondok pesantren maka terbentuklan organisasi bernama Nahdlatul Ulama.  

Cita-cita mulia Mbah Hasyim Asy’ari membangun pesantren tiada lain adalah bagaimana pondok pesantren berperan penuh dalam mencerdaskan kehidupan bangsa. Umat tidak bisa dikatakan berkualitas apabila generasinya krisis keilmuan. Kualitas umat tergantung dari berapa besar kualitas keilmuannya. Itulah prinsip beliau sepulang dari menimba ilmu dari Makkah.  

"Tidak ada kebaikan sama sekali dalam suatu bangsa ketika generasinya bodoh-bodoh; dan bangsa tidak akan menjadi baik, maju dan berperadaban kecuali dengan ilmu," (Muhammad Asad Syahab, Al-'Allamah Muhammad Hasyim Asy'ari Wadhi' Lubnah Istiqlal Indunisiya, [Beirut, Darus Shadiq: 1391 H/1971 M], cetakan pertama, halaman 12).  

Di dalam perkembangan perjalanannya, ternyata pesantren mampu memerankan cita-cita Hadratussyeikh dalam menjawab dan memberikan solusi dalam mempertahankan kemurnian ajaran Islam. Pesantren menjadi garda terdepan dalam mempertahankan kesatuan Republik Indonesia dengan baik.  

Keberhasilan pesantren mengawal kemurnian ajaran Islam ala Thoriqoti Ahlissunah wal Jamaah tidak lepas dari intensitas pesantren dalam memanamkan dan mengajarkan sikap tawazzun, tawassuth dan tasammuh (toleransi) terhadap Para santri dan masyarakat.   

Dengan sikap inilah ajaran Islam mudah untuk diterima dan diamalkan. Dan sampai saat ini eksistensi metode pondok pesantren belum tergantikan oleh lembaga pendidikan manapun. Dinamika pesantren telah mejawab tantangan zaman.   

Salah satu tulisan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) cucu KH. Hasyim Asy’ari dalam buku Pesantren dan Pembaharuan menyebutkan bahwa ada tiga elemen dasar yang mampu membentuk pondok pesantren sebagai subkultur.   

Pertama, pola kepemimpinan pondok pesantren yang mandiri, tidak terpengaruh oleh Negara. Kedua, kitab-kitab rujukan umum yang selalu digunakan dari berbagai abad. Ketiga, system nilai (value system) yang digunakan adalah bagian dari masyarakat luas.  

Dari ketiga elemen tadi, dinyatakan bahwa pondok pesantren memiliki hubungan yang sangat erat dengan kehidupan masyarat Indonesia. Pesantren merupakan salah satu pilar utama penopang pendidikan di bumi nusantara. Catatan sejarah membuktikan, ribuan pesantren saat ini telah berdiri, tumbuh, dan berkembang, sehingga puluhan ribu bahkan ratusan ribu lebih orang Indonesia ikut merasakan pola pembelajaran pondok pesantren.  

Di usia Nahdlatul Ulama yang ke-94 istilah pondok pesantren sudah banyak sekali tertahrif (terdistorsi) dengan istilah menjamurnya pondok-pondok pesantren yang sebenarnya memiliki ideologi yang berlawanan dengan pesantren yang berhaluan Ahlussunah wal Jamaah. Akhirnya kondisi ini mengakibatkan kaburnya istilah pondok pesantren di kalangan masyarakat.  

Tantangan terbesar adalah bagaimana NU mempertahankan kemurnian dan eksistensi pondok pesantren an Nahdliyah sebagai pusat kajian ilmiah Islam dan pusat pembentukan karakter yang sesuai dengan ajaran agama Islam yang mengedepankan Rahmatan lil Alamin.  

Kendati demikian, tidak bisa dipungkiri, kontribusi pesantren terhadap bangsa sudah sangat banyak. Dukungan yang lebih besar dari pemerintah sangat diharapkan pesantren. Namun, tidak sepatutnya apabila pesantren dijadikan ladang politik semata oleh individu ataupun kelompok manapun untuk memuluskan kepentingan pribadinya. Hal ini dipastikan akan menghilangkan nilai-nilai kepesantrenan.  

Tetap jayalah pesantrenku, kutitipkan generasiku padamu demi mengharap peradaban Islam yang lebih maju. Selamat Hari Lahir ke-94 NU.  

Sumber: https://www.nu.or.id/post/read/116066/harlah-nu-dan-peran-pesantren-dalam-sejarah




Write a Facebook Comment

Komentar dari Facebook

View all comments

Write a comment